:: Bicara Ulama' ::

Sayed Qutb dalam surat terakhir menulis kepada adiknya sebelum di gantung : "Kita selalu akan merasa sempit dada jika kita merasakan kitalah yang memulakan & mengakhiri perjuangan ini, tapi kesempitan ini tidak akan terasa jika kita merasai bahawa kita menyambung perjuangan yang lalu & akan di teruskan oleh generasi yang akan datang..Adikku, usahlah kau gerun tali gantung yang akan menjerut leherku.."

Ingatan "Maulid Rasul" vs "Hari Kekasih" mana lebih alert?


Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh!
Bismillahi Rahmani Rahim, Alhamdulillahi Rabbil'aalamin, Washolati wassalam 'ala asyrafil anbia'i walmursalin, wa'alaa 'alihi washohbihi ajma'iin.

kalam suci dan Selawat serta Salam didahulukan sebagai pembuka bicara bagi kalam yang lemah dari sudut kata-kata yang berupa persoalan dan hikmah dengan izinNya, jangan merasakan perlunya mendabik dada mengatakan yang batil itu hak dan yang hak itu batil kerana sesungguhnya Allah jualah tempat kita membuat rujukan dan tempat kembali, sebenar-benarnya tempat kepulangan kita. Walaupun kita jauh dari tempat kelahiran kita atau tempat tumpahnya darah kita, atau berjauhan dengan keluarga tercinta seperti "Editor" namun, ia tiadalah menggugatkan segala perjuangan dan misi keilmuan yang jauh lebih penting dari mengenangkan perasaan sendiri demi Allah Taala dan agama Islam tercinta, " Ya Rabbi...Ya Allah, tanamkan perasaan cinta kami pada-Mu, pada kekasih-Mu baginda saw dan pada agama-Mu dengan sebenar-benar cinta sehingga dapat menggantikan cinta kami kepada dunia dengan "mahabbah-Mu" ke dalam hati-hati kami, sesungguhnya hanya Engkau yang berhak meletakkan cinta-Mu ke dalam hati-hati kami..amin~"

Beberapa hari yang telah lalu, ingatkah kita akan tarikh apakah yang begitu istimewa sekali bagi orang yang mencintai Rasul dan tarikh apakah yang begitu istimewa bagi orang yang mencintai "alam" iaitu orang yang berkasih antara lelaki dan perempuan ? Tanya diri sendiri samada kita lebih tahu tarikh 'Hari Ulang Tahun Kelahiran Nabi' kita atau tarikh 'Hari Kekasih' apabila tibanya masa yang dianggap "sesuatu yang agak istimewa". Saya tidak mahu berceloteh panjang, namun itu semuanya bergantung pada individu bagaimanakah dirinya, termasuklah Penulis pada petang ini.

Kadang-kadang manusia memang begitu, manusia mempunyai akal fikiran, nafsu, iman, hati, perasaan dan sebagainya. manusia punya banyak 'item' dalam diri, namun semua itu yang membuktikan siapa kita, di mana kita, di mana kedudukan kita dalam kelompok manusia yang mempunyai item2 tersebut. Kita berbeza dengan 'haiwan' (hayawanunnaaatiq') , memang diakui manusia seperti kita berbeza dengan makhluk lain. Dari segi apa yang membezakan kita dengan mahkluk2 yang lain? saudara-saudari, sahabat-sahabiah semua sudah tentu lebih arif dan maklum akal hal ini. Sifat dan perasaan yang mesti ada pada manusia seperti kita adalah kita "takut kepada Allah SWT " apabila kita berbuat dosa pada Allah, dan kita akan "menangis kerana takut kepada Allah SWT". apabila ditimpa musibah kita mesti "sabar" dalam mengharungi cubaan dan ujian dalam kehidupan yang sementara ini. Kita bukanlah hidup selama-lamanya di dunia ini, masa yang amat singkat gunakanlah ia dengan sebaiknya supaya kita mesti "melatih diri menahan nafsu dan syhawat" demi "memerangi nafsu dan syaitan". Tetapi itulah manusia, manusia itu kita., kita sering "lupa pada Allah SWT", kita buka setakat lupa, malah kita " meninggalkan perintahNya" maka semua kesilapan kita setakat hari ini, kita "bertaubatlah" dari segala berbuat maksiat. Kita sebagai umat terpilih yakni umat Nabi Muhammad SAW, kita wajib "taat kepada perintahNya, tanamkan Mahabbah kepada Allah SWT dan Rasul-Nya". Ketahuilah sahabat-sahabat semua, termasuk diri saya, bahawa mahabbah seorang hamba kepada Allah dan Rasulnya beerti ketaatan dan kepatuhannya kepada Allah SWT dan Rasul-Nya. Adapun, Mahabbah ini adalah nikmat Allah kepada hamba-Nya yang berupa keampunan. Beruntunglah orang-orang yang mendapat "mahabbah Allah SWT" kerana mereka itu adalah orang-orang yang terpilih. Mudah-mudahan kita semua tergolong dari orang-orang yang mendapat "mahabbah" Allah Taala ini. Berdoalah! Nescaya Allah memperkenankan doa kita. Jadi Cintailah Allah dan Rasul-Nya nescaya kita akan dicintai Allah dan Rasul. Setiap selawat dan ucapan dzikir yang diucapkan adalah diketahui oleh Nabi pada barangsiapa yang berselawat dan berdzikir kepada-Nya. Tidak mahukah kita mendapat pandangan di hadapan Allah dan kekasih-Nya Nabi Muhammad SAW dengan pandangan rahmat dan kasih sayang? tidak layak kita jika mahu mengukur dzikir dan ingatan kita pada Allah dan selawat pada Rasul-Nya dengan rahmat kasih sayang Allah kepada kita dan syafaat Baginda Muhammad SAW di Akhirat kelak. Sungguh rugilah kita jika kita berlagak sombong dengan rahmat Allah dan bersifat bakhil pada diri sendiri.

"Ala bidzikrillahi TatmainnulQulub.."
....Subanallah....
....Alhamdulillah....
....La ilahaillallah....
....Allahu Akbar......
....Lahaulawalaquwwataillah..billah..


...Shollu 'ala Nabi...
...Allahummasholli'ala saiyyidina Muhammad wa'ala alihi washohbihi ajmai'in...

Renungilah diri kita (diri saya juga) yang banyak berlaku silap, banyak tersasul salah. sungguh tidak dapat dibentangkan pada kata-kata yang lunak sekalipun, walaupun di atas berkeping-keping kertas, berjuta-juta pena untuk menyatakan kesilapan dan kekhilafan kita terhadap Allah, sudah tentu tidak akan mencukupi, Namun!! ingatlah! Allah merupakan yang Maha Pemurah, Pengasih dan Penyayang..sebanyak mana dosa kita DIA sudi mengampunkan kita, sedang kita tidak sudi menyatakan silap kita kepada-Nya sedangkan Allah Maha Tahu tanpa meriwayatkan kepada-Nya. Sombongnya kita pada Allah. Banyakkan "istighfar" wahai sahabat-sahabat dan diri saya.

wallahu'alam.
segala kesilapan dalam berkata-kata harap dimaafkan dan diperbetulkan. Mudah-mudahan Allah memberi hidayah dan taufiq selama-lamanya pada kita semua. Aminn.
(,")

No comments:

Post a Comment